cover image

Mayoritas operasi transportasi rel di Indonesia berfokus di Jawa, untuk angkutan penumpang dan barang. Di Sumatra, jalur kereta apinya terpisah antara Aceh, Sumatra Utara, Sumatra Barat, Sumatra Selatan, dan Lampung, sedangkan ada proyek kereta api di Kalimantan dan Sulawesi. Sebagai bagian dari program strategis nasional, Indonesia diharapkan mampu menyelenggarakan kereta api di seluruh pulau utama. Menurut rencana tersebut, rel kereta api sepanjang 3.200 km akan mempersatukan pulau-pulau tersebut setelah merdeka.

Quick facts: Indonesia, Operation, Perusahaan KA nasional,...
Indonesia
Kereta api Jayakarta
Operation
Perusahaan KA nasionalKereta Api Indonesia
Perusahaan infrastrukturDirektorat Jenderal Perkeretaapian
Statistik
Penumpang harian186,1 juta (2020)
Panjang lintas
Total6.000 kilometer (3.700 mi)
Elektrifikasi471 kilometer (293 mi)
Lebar sepur
Utama3 ft 6 in (1.067 mm)
Elektrifikasi
Utama1.500 V DC (Jabodetabek & Yogyakarta/Surakarta)
Bangunan hikmat
Terowongan terpanjangTerowongan Wilhelmina
1.116 m (3.661 ft)
Jembatan terpanjangJembatan Cikubang
300 m (980 ft)
Ketinggian tertinggi1.246 m (4.088 ft)
 padaStasiun Cikajang
Ketinggian terendah1 m (3 ft 3 in)
 padaStasiun Surabaya Pasarturi
Close

Terdapat layanan kereta api komuter dan lokal yang berfokus di Jakarta, Bandung, dan Surabaya. Ada moda raya terpadu dan lintas rel terpadu yang mulai beroperasi di Jakarta dan Palembang.

Karena dipengaruhi oleh operasi perkeretaapian Belanda, kereta api di Indonesia memilih menggunakan sepur kanan, meski jalan raya menggunakan lajur kiri.

Indonesia menggunakan sepur 1.067 mm (3 ft 6 in) (Cape gauge), dengan 1.435 mm (4 ft 8 12 in); 750 mm (2 ft 5 12 in); 600 mm (1 ft 11 58 in) pernah diselenggarakan. Operasi kereta api Aceh, Trans-Sulawesi, dan LRT Jabodebek menggunakan sepur 1.435 mm. Elektrifikasi di Indonesia menggunakan sistem 1.500 V DC listrik aliran atas.

Infrastruktur perkeretaapian di Indonesia dimiliki negara, dan dikelola oleh Direktorat Jenderal Perkeretaapian, Kementerian Perhubungan. Perusahaan kereta api Indonesia adalah BUMN PT Kereta Api Indonesia (KAI), beserta anak perusahaannya di segmen komuter KAI Commuter, dan patungan di segmen KA bandara KAI Bandara. Operator lainnya adalah Servo Railway, LRT Jakarta, dan MRT Jakarta. Monorel Jakarta yang sedianya juga merupakan operator swasta, mengoperasikan rencana monorel yang akhirnya gagal dilanjutkan proyeknya. Operator membayar track access charge kepada Pemerintah, dan Pemerintah memberikan infrastructure maintenance and operation kepada operator.

Regulasi perkeretaapian Indonesia saat ini adalah Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 23 Tahun 2007, yang resmi menghapus status KAI sebagai operator tunggal, dan berstatus sebagai "penyelenggara prasarana dan sarana perkeretaapian atas nama Pemerintah". Dengan demikian, pengesahan undang-undang tersebut resmi mengakhiri monopoli perkeretaapian oleh KAI.

Pada 2020, kereta api di Indonesia mencatatkan 186,1 juta penumpang berdasarkan data Badan Pusat Statistik tahun 2020.[1]

Oops something went wrong: